Senin, 22 September 2014

Ibu Rumah Tangga VS Ibu Pekerja

Terbersit ide untuk menulis karir seorang wanita didunia persilatan ini, karena saya pernah mengalami kondisi keduanya.. Dan sekarang ini di media sosial semakin banyak tulisan - tulisan yang saling memojokan satu sama lain. Sebagai orang yang mengalami kedua hal tersebut saya ingin menceritakan sudut pandang saya .
Ibu Rumah Tangga (IRT) menurut saya ini adalah karir yang paling melelahkan, saya menjadi IRT setelah melahirkan anak pertama saya, sebenernya sih ga sengaja jadi IRT karena saya dipecat oleh kantor saya jadilah IRT sejati hehehehe.. eh engga ding waktu itu masih ada mba.. saya dirumah mengurus anak saya saja. Setelah anak saya umur 8 bulan si mba ga balik karena ortunya sakit jadilah saya memiliki karir IRT sesungguhnya mengurus anak, mengurus suami dan mengurus rumah.. Saya akui menjadi IRT yang tidak ada mba itu rasanya luarrrrr biasaaa.. bangun pagi sekali ke tukang sayur, beli sayur lalu masak.. sehabis itu menyiapkan pakaian suami... rasanya kejar - kejaran dengan waktu karena kalau anak saya bangun gagal lah sudah tugas kenegaraan. Begitu anak bangun kasih sarapan, mandiin dan bermain dengan anak.. Ketika anak tidur langsung tancap gas buat mandi dan mengerjakan kerjaan rumah seperti nyapu, ngepel, nyuci, setrika... 
Rasanya waktu nya sangat sedikit belum juga kerjaan selesai si anak da bangun lagi.. fffiiuhhh... siang sudah kudu kasih makan siang, mainan lagi ama anak.. anak tidur siang baru deh bisa curi curi ikut tidur kalau kerjaan uda kelar tapi kalau belum kelar ya kudu nerusin kerjaan lagi... setiapp hari seperti itu.. membosankan dan melelahkan.. 
Tantangan menjadi IRT selain fisik harus kuat adalah menata emosi, kalau cape cenderungnya pingin marah dan kecendurungannya kita bakal marah ama anak kalau anak melakukan kesalahan sedikit. Jadi IRT itu miskin refreshing.. mentok kalo sore jalan - jalan ke taman nemenin anak mainan.. atau ketemu ibu-ibu lain kalau beli sayur ditukang sayur. Bisa dibayangkan melakukan pekerjaan yang sama setiap hari tapi minim refreshing, dulu saya hampir tiap weekend pasti pergi sama suami walaupun cuma ke mall doang tapi rasanya bisa melepas penat. Menurut saya gak jaminan juga anak yang didik sama ibu yang full dirumah bisa lebih baik, nyatanya banyak anak yang menjadi malas belajar, atau kurang diperhatikan..gak semua IRT itu bisa full kasi perhatian ke anak, biasanya IRT itu sibuk mikirin kerjaan rumah or refresing buat sendiri kaya misal nonton sinetron or acara gosip.. kalau saya dulu merasa ga punya "me time" jadi terkadang kalau anak mainan saya suka curi-curi nonton serial tv or main games.. dan sekarang saya menyadari bahwa ini adalah hal yang sangat burukkk.. percuma kan ditemani Ibunya tapi anak ga diperhatikan karena si ibu sibuk sama dunianya. Walaupun banyak juga anak yang ditemani Ibunya dirumah jadi berprestasi. Memang IRT itu pekerjaan sejuta pahala karena selain fisik yang bekerja hati juga bekerja.. 


Setelah mengalami jadi IRT selama 2,5th saya kembali bekerja, saya bekerja di kota kecil yang tidak memakan waktu diperjalanan.. bangun pagi menyiapkan sarapan, mandiin anak plus menyiapkan diri kekantor lalu berangkat kantor , jam makan siang saya pulang dan jam 4 sore lebih sudah dirumah. Walaupun belum setahun saya bekerja tapi saya merasakan passion saya disini, memang dari dahulu menginginkan tetap bekerja tapi masih punya banyak waktu untuk keluarga.. sejak bekerja saya tidak mengalami stres yang tinggi seperti jadi IRT, ga pernah ngrasa suntuk dirumah, dan waktu buat ngurus anak masih ada.. seperti menyiapkan sarapan, memandikan anak, mainan dengan anak bahkan saya juga tidak mempunyai mba.. semua pekerjaan rumah dikerjakan oleh saya dan suami saya. Weekend biasanya ke mall saya dirumah biasanya beberes rumah atau sekedar main di taman kota.
Saya merasakan perhatian saya ke keluarga lebih banyak saat saya bekerja, benar - benar merasakan waktu - waktu yang berkualitas.. 

Jadi menurut saya mau jadi IRT atau Ibu pekerja itu tetap dikembalikan ke diri kita, memang kodrat wanita adalah mengurus keluarga tapi disisi lain saya berpikiran secara logika apakah kita siap ketika kita harus berdiri diatas kaki sendiri untuk membesarkan anak? berkaca dari orang tua saya, mama saya ditinggal meninggal oleh papa saat saya SMA sehingga mama harus banting tulang untuk menyekolahkan saya dan kakak saya.. Alhamdulilah mama saya walaupun jadi IRT tapi beliau memiliki usaha yang bisa jadi pegangan. Dari pengalaman itulah saya selalu berprinsip "perempuan harus mandiri finansial" entah bagaimana caranya, saya menentukan pilihan saya sebagai ibu pekerja tapi saya juga harus ingat kodrat saya sebagai perempuan. Selama suami saya mengijinkan dan selama saya masih bisa bertanggung jawab atas status saya menjadi istri menurut saya ga masalah kita harus bekerja full time diluar rumah. 
Toh ga semua anak hasil dari ibu bekerja di luar rumah itu buruk , banyak juga produk anak yang luar biasa karena ibu bekerja.
Kalau suruh memilih saya lebih senang dirumah tapi bisa menghasilkan uang, saya dulu pernah ikutan MLM segala tapi memang passion saya tidak disitu yang ada stress dan kasihan anak saya, dan sekarang saya bekerja bersyukur pekerjaan saya memang waktunya sangat fleksibel jadi urusan perumahtanggan masih bisa dipegang. Inilah pilihan saya sekarang bekerja dan berusaha menjadi ibu yang paling hebat bagi anak saya..