Senin, 22 September 2014

Ibu Rumah Tangga VS Ibu Pekerja

Terbersit ide untuk menulis karir seorang wanita didunia persilatan ini, karena saya pernah mengalami kondisi keduanya.. Dan sekarang ini di media sosial semakin banyak tulisan - tulisan yang saling memojokan satu sama lain. Sebagai orang yang mengalami kedua hal tersebut saya ingin menceritakan sudut pandang saya .
Ibu Rumah Tangga (IRT) menurut saya ini adalah karir yang paling melelahkan, saya menjadi IRT setelah melahirkan anak pertama saya, sebenernya sih ga sengaja jadi IRT karena saya dipecat oleh kantor saya jadilah IRT sejati hehehehe.. eh engga ding waktu itu masih ada mba.. saya dirumah mengurus anak saya saja. Setelah anak saya umur 8 bulan si mba ga balik karena ortunya sakit jadilah saya memiliki karir IRT sesungguhnya mengurus anak, mengurus suami dan mengurus rumah.. Saya akui menjadi IRT yang tidak ada mba itu rasanya luarrrrr biasaaa.. bangun pagi sekali ke tukang sayur, beli sayur lalu masak.. sehabis itu menyiapkan pakaian suami... rasanya kejar - kejaran dengan waktu karena kalau anak saya bangun gagal lah sudah tugas kenegaraan. Begitu anak bangun kasih sarapan, mandiin dan bermain dengan anak.. Ketika anak tidur langsung tancap gas buat mandi dan mengerjakan kerjaan rumah seperti nyapu, ngepel, nyuci, setrika... 
Rasanya waktu nya sangat sedikit belum juga kerjaan selesai si anak da bangun lagi.. fffiiuhhh... siang sudah kudu kasih makan siang, mainan lagi ama anak.. anak tidur siang baru deh bisa curi curi ikut tidur kalau kerjaan uda kelar tapi kalau belum kelar ya kudu nerusin kerjaan lagi... setiapp hari seperti itu.. membosankan dan melelahkan.. 
Tantangan menjadi IRT selain fisik harus kuat adalah menata emosi, kalau cape cenderungnya pingin marah dan kecendurungannya kita bakal marah ama anak kalau anak melakukan kesalahan sedikit. Jadi IRT itu miskin refreshing.. mentok kalo sore jalan - jalan ke taman nemenin anak mainan.. atau ketemu ibu-ibu lain kalau beli sayur ditukang sayur. Bisa dibayangkan melakukan pekerjaan yang sama setiap hari tapi minim refreshing, dulu saya hampir tiap weekend pasti pergi sama suami walaupun cuma ke mall doang tapi rasanya bisa melepas penat. Menurut saya gak jaminan juga anak yang didik sama ibu yang full dirumah bisa lebih baik, nyatanya banyak anak yang menjadi malas belajar, atau kurang diperhatikan..gak semua IRT itu bisa full kasi perhatian ke anak, biasanya IRT itu sibuk mikirin kerjaan rumah or refresing buat sendiri kaya misal nonton sinetron or acara gosip.. kalau saya dulu merasa ga punya "me time" jadi terkadang kalau anak mainan saya suka curi-curi nonton serial tv or main games.. dan sekarang saya menyadari bahwa ini adalah hal yang sangat burukkk.. percuma kan ditemani Ibunya tapi anak ga diperhatikan karena si ibu sibuk sama dunianya. Walaupun banyak juga anak yang ditemani Ibunya dirumah jadi berprestasi. Memang IRT itu pekerjaan sejuta pahala karena selain fisik yang bekerja hati juga bekerja.. 


Setelah mengalami jadi IRT selama 2,5th saya kembali bekerja, saya bekerja di kota kecil yang tidak memakan waktu diperjalanan.. bangun pagi menyiapkan sarapan, mandiin anak plus menyiapkan diri kekantor lalu berangkat kantor , jam makan siang saya pulang dan jam 4 sore lebih sudah dirumah. Walaupun belum setahun saya bekerja tapi saya merasakan passion saya disini, memang dari dahulu menginginkan tetap bekerja tapi masih punya banyak waktu untuk keluarga.. sejak bekerja saya tidak mengalami stres yang tinggi seperti jadi IRT, ga pernah ngrasa suntuk dirumah, dan waktu buat ngurus anak masih ada.. seperti menyiapkan sarapan, memandikan anak, mainan dengan anak bahkan saya juga tidak mempunyai mba.. semua pekerjaan rumah dikerjakan oleh saya dan suami saya. Weekend biasanya ke mall saya dirumah biasanya beberes rumah atau sekedar main di taman kota.
Saya merasakan perhatian saya ke keluarga lebih banyak saat saya bekerja, benar - benar merasakan waktu - waktu yang berkualitas.. 

Jadi menurut saya mau jadi IRT atau Ibu pekerja itu tetap dikembalikan ke diri kita, memang kodrat wanita adalah mengurus keluarga tapi disisi lain saya berpikiran secara logika apakah kita siap ketika kita harus berdiri diatas kaki sendiri untuk membesarkan anak? berkaca dari orang tua saya, mama saya ditinggal meninggal oleh papa saat saya SMA sehingga mama harus banting tulang untuk menyekolahkan saya dan kakak saya.. Alhamdulilah mama saya walaupun jadi IRT tapi beliau memiliki usaha yang bisa jadi pegangan. Dari pengalaman itulah saya selalu berprinsip "perempuan harus mandiri finansial" entah bagaimana caranya, saya menentukan pilihan saya sebagai ibu pekerja tapi saya juga harus ingat kodrat saya sebagai perempuan. Selama suami saya mengijinkan dan selama saya masih bisa bertanggung jawab atas status saya menjadi istri menurut saya ga masalah kita harus bekerja full time diluar rumah. 
Toh ga semua anak hasil dari ibu bekerja di luar rumah itu buruk , banyak juga produk anak yang luar biasa karena ibu bekerja.
Kalau suruh memilih saya lebih senang dirumah tapi bisa menghasilkan uang, saya dulu pernah ikutan MLM segala tapi memang passion saya tidak disitu yang ada stress dan kasihan anak saya, dan sekarang saya bekerja bersyukur pekerjaan saya memang waktunya sangat fleksibel jadi urusan perumahtanggan masih bisa dipegang. Inilah pilihan saya sekarang bekerja dan berusaha menjadi ibu yang paling hebat bagi anak saya..

Kamis, 08 Mei 2014

Prajabatan CPNS BNN




Sejak diterima jadi CPNS BNN yang ditakutkan adalah ikutan prajabatan. Secara katanya prajabatan itu melelahkan, stres, kegiatannya banyakkk banget.
Suatu malam saya menerima telepon bahwa tanggal 9 april 2014 harus sudah sampai di Balai Diklat Lido untuk mengikuti prajabatan, kaget banget karena waktu saya untuk mempersiapkan hanya 2 hari.
Kebutuhan yang dipakai untuk prajabatan lumayan banyak dari mulai baju seragam hitam putih sampai dengan pakaian olahraga.
Akhirnya keesokan harinya saya memutuskan untuk membeli semua kebutuhan prajabatan di Tanah Abang. Berangkat pagi dan sampai siang semua kebutuhan sudah lengkap.
Tanggal 9 April setelah menyelesaikan tugas sebagai warga negara untuk mengikuti pilkada saya berkemas untuk menuju cawang, karena dari cawang disediakan bus menuju Lido.
Sesampainya di cawang bingung hehehehe secara kudu cari teman baru, akhirnya ketemu teman-teman pas pemberkasan, sesampainya di Lido langsung melakukan registrasi dan masuk ke angkatan 1, lanjut masuk ke barak. Pas liat jalan ke barak langsung stres.. dari gedung administrasi ke barak jauh banget mana bawaan saya buanyakkkk hiks hiks hiks... ternyata kamar saya diatas, satu kamar berisi 5 orang.
prosesi prajab dimulai, ganti pakai baju hitam putih plus atribut dasi, name tag, pin BNN dan ikat pinggang. Bertemu dengan teman-teman satu angkatan, dan harus menghafal nama 39 orang sekaligus. Ini adalah PR terberat untuk saya karena saya paling susah menghapal nama apalagi muka hehehhee..
Awal siy teman-teman masih pada jaim.. sok cool.. sok pemalu.. 
Setelah beberapa hari mengikuti prajab baru deh keliatan bahwa teman-teman angkatan 1 anaknya seru-seru..
di angkatan 1 saya dipanggil emak.. hehehehe emang saya uda emak-emak.. 
setiap pagi saya selalu teriak didepan barak anak-anak cowo.. aanggkkkaattaannnn satuuuuuu... maksudnya biar mereka pada cepet siap-siapnya.. 
Prajabatan itu sangat mengesankan, setiap hari kudu apel yaitu apel makan pagi, apel pagi, apel makan siang, apel makan malam dan apel malam sehari 5 kali melakukan apel dah kaya sholat 5 waktu. Setiap mau apel kita kudu baris dan muterin lapangan dulu dan baliknya juga gitu. Awal kaki pegel-pegel.. tapi setelah hari demi hari dilalui malah uda biasa.
Ritual makan kudu laporan dulu, makan kudu dikasi waktu dan semua makanan kudu diabisin... tapi bagus buat saya jadi saya bisa makan cepet sekarang.
mau memulai jam belajar kudu laporan, nyanyiin mars BNN, bacain komitmen kelas.. pokoknya ribet banget, padahal pas uda mulai pelajaran anak-anak kerjaannya pada molor hahahahha... roh ayam bergentayangan dikelas.. kalau pas dapet WI yang enak sih selamat tapi kalo dapet yang menyebalkan apes deh.
setiap hari kita suruh bikin resume dari buku yang dikasih, ada 14 buku mengenai materi diklat yang harus dipelajari.. ujung-ujungnya pada contek-contekan resume
kalau coffe break biasanya kita dapat snack, kalau ga jagung rebus, pisang rebus, talas atau gorengan.. walaupun kadang-kadang dapet donat Jco atau yakult sama puding.
Bahagiaku di angkatan satu adalah anak-anaknya jago-jago mijet jadi tiap malam kita duduk ditangga trus urut2an deh mijet.. ini adalah moment yang saya kangenin.. mijet sambil ngobrol soal segala hal..
Yang tak terlupakan adalah kita doyan banget main abc lima dasar.. wkwkkkwwk itu mainan jaman kecil bisa kebawa ke prajab karena saking bingungnya cari hiburan, tapi mainan ini benar-benar bikin happy dan ketawa ngakak-ngakak
Hari demi hari dilalui bareng angkatan 1 yang manusianya memiliki karakter beda-beda.. seruu.. seneng.. sedih.. stress.. bosen.. semua dialami.
Tapi untukku angkatan 1 juaraaa.. 
karena kita menang team building semua permainan disikat habis.. nilai rata-rata kelas paling bagus dan nilai tertinggi satu gelombang di angkatan 1, hanya satu kekurangan kita adalah kalau suruh baris berbaris ga pernah rapi, kalau suruh nyanyi jarang banget suaranya lantang.
Tapi saya bahagia berada diangkatan 1.. anak-anaknya bikin kangen terussss...

G double O Di Je Ow B
Good Job! Good Job!

Angkatan 1... peace, love and say no to drugs..


Love u much more guys...
Terimakasih sudah jadi bagian dari cerita hidupku..



 

Selasa, 11 Maret 2014

Roti Cane Kari Bang Jali Veteran

Saya tinggal di Tanah Kusir dan didekat sini ada tempat makan yang setiap harinya laris, apalagi saat istirahat makan siang dan jam pulang kantor. Orang menyebut tempat ini "mie aceh bang jali" , memang menu utama yang ditawarkan adalah mie acehnya, kalau rasa mie acehnya sih ga perlu diragukan pasti enak, karena saya tidak begitu suka pedas kalau ditempat ini saya selalu memilih roti cane kari, sebetulnya untuk roti cane ada pilihan lain selain menggunakan kari bisa juga menggunakan keju. 
Rasa roti cane karinya enakkkk banget, roti canenya sendiri dimakan empuk dan tidak keras, adonannya pas dan nikmat sekali jika disantap saat hangat. Kuah karinya sangat kental, rasa rempah nya luar biasa membuat semakin nikmat jika dipadukan dengan roti canenya. Daging kambingnya empukkkk bangettt dan potongan-potongan dagingnya lumayan besar. Yang jelas kalau makan satu porsi roti cane kari pas banget untuk mengisi perut yang lagi kosong. Satu porsi roti cane kari seharga 29.000
Ditempat ini juga ada menu lain selain roti cane, mie aceh, martabak aceh dan nasi goreng kambing, sayang disini tidak ada rujak aceh.
Untuk nasi gorengnya rasanya juga enak tetapi potongan-potongan daging kambingnya kecil - kecil.
Ada berbagai macam minuman disini yang paling digemari pengunjung adalah teh tarik nya, yummy banget deh teh tariknya.. rasanya passs.. 
selain teh tarik saya suka minum es serut mentimun, ini juga enak..
Letak tempat ini berada di jl. veteran arah ke bintaro, kalau orang-orang menyebutnya siy diperempatan bendi raya. Karena lokasinya tepat di deket perempatan. Kalau dari arah ciputat raya lokasinya ada dikiri jalan sebelum sampai makam tanah kusir. Pusing yah bacanya hehehehe.. yah pokoknya situ deh gampang kok dicarinya. Parkiran tempat ini tidak terlalu luas, jadi terkadang yang bawa mobil sedikit repot mencari parkiran. Kalau saya sih karena dekat dengan rumah ya milih naik motor aja hehehehe





Rabu, 26 Februari 2014

Ayam Lele Penyet Benhil

Saya lagi rajin-rajinnya nulis soal kuliner di Jakarta, karena saya akan segera pindah dari kota ini. Jadi nanti setelah pindah saya bisa menceritakan kuliner baru di kota tempat saya tinggal nanti.
Saya mengenal ayam lele penyet saat saya kuliah di Jogja, awalnya malas mencoba karena pakai sambel secara saya ga doyan pedes sama sekali. Tapi akhirnya belajar makan pedes ya sedikit bisa lah kalau cabe cuma satu siy.
Di bendungan hilir ada tempat ayam dan lele penyet namanya "Ayam Penyet Kumis" , mungkin yang punyanya berkumis kali ya..
Uniknya disini sambel nya langsung di buat saat pembeli memesan, dibuat diatas piring kecil yang terbuat dari tanah liat, kalau ga salah liat bumbu sambelnya kemiri bakar, garam, terasi dan cabe. Sambel inilah yang membuat penyetan disini uenakkkkkkk....
Pilihannya disini ada ayam penyet dan lele penyet, sambelnya juga bisa sesua selera kita mau sepedes apa. Yang jelas disini tidak ada menu bakar-bakaran.
Seporsi biasanya terdiri dari nasi, lele or ayam, sambel diatas piring tanah liat, lalapan yang isinya daun kemangi, timun dan kol, sama kobokan.
Minumannya ada es teh, es jeruk dan berbagai macam jus.
Lokasi tepatnya berada di pertigaan Bendungan Hilir yang ada kantor polisinya, saya bingung nih mau jelasinnya gimana.. hehehee..
Kalau dari arah sudirman, terus aja nanti setelah melewati pasar benhil ketemu pertigaan, nah di pertigaan itu cari aja warung pinggir jalan tulisannya "Ayam Penyet Kumis", gampang kok carinya.
Buka dari maghrib sampai habis, kemarin saya datang sekitar jam 7 kurang masih sepiii.. mungkin jam aman jam segitu, karena dulu pernah kesitu pas jam 8 an dan antrinyaaaa.. bahkan antri tempat duduk juga.
Beberapa kali saya kesini sering ketemu artis, hehhehee saking enaknya kali jadi si artis mau makan sini.
Saya lupa kalau harga seporsinya, biasanya saya disini makan lele penyet, 2 lele penyet dan 2 es teh manis ditotal 30.000, mungkin seporsinya 12.000 kali ya , es teh 3000. 
Oia, disini selain ayam dan lele penyet juga bisa nambah tahu dan tempe goreng untuk pelengkap.
Tempat ini recomended sekali untuk dikunjungi, beberapa kali saya makan disini rasanya tetap sama yaitu ENAKKKKK...
walaupun sambelnya dibuat secara mendadak tapi rasanya konsisten.

Selamat Mencoba ya.. :)

Bakmi Jogja Pak Tris Ampera Raya

Setelah tinggal di Jakarta terkadang merindukan makanan daerah. Weekend kali ini saya pingin sekali makan Bakmi Jogja. Kalau di Jogja siy saya pasti milih Bakmi Kadin. Kali ini saya mencoba Bakmi Pak Tris, tempatnya kecil segede garasi mobil, hanya terdapat tiga meja panjang.
Sama seperti di Jogja memasaknya menggunakan tungku. Saya dan suami memesan satu mie rebus dan satu mie goreng. Setelah menunggu sekitar 45 menit baru deh makanan saya datang.

Disini memang ramai sekali, karena tungku nya cuma satu jadi kita harus bersabar untuk menunggu makanan datang, antrian yang sebelumnya saja belum dilayani masa kita berharap dilayani dulu, ga mungkin kan yaa....
Pertama saya mencicipi mie gorengnya, isinya mie plus sedikit bihun, potongan daun sawi, potongan ayam kecil-kecil, ditaburi bawang goreng. Saat makan pertama rasanya enakkkkk passs banget. Hampir sama dengan mie Kadin. Nanti saya tulis di blog ini soal mie Kadin.
Berikutnya mie rebus pesanan Ayah, liat tampilannya si kayanya uenakkk.. dannn.. saya coba kuahnya ga ada rasanya, pas coba mienya semakin tidak berasa, akhirnya sedikit ditambah merica bubuk baru deh mulai ada rasanya. Sepertinya Pak Tris tidak mencoba dahulu rasa mie rebus buatannya.
Bakmi ini sangat terkenal bahkan pengunjungnya penuh saat saya kesana, jadi heran dengan rasa seperti ini kok laris sekali, atau hanya masalah si Bapak yang masakannya tidak konsisten?
Tapi yasudahlah mungkin lain waktu dicoba lagi kali aja ketemu rasa yang enak :)
Harga satu porsi Bakmi goreng dan bakmi rebus 16.000 rupiah, normal siy  harganya. Bakmi ini berlokasi di jl. Ampera Raya Jakarta Selatan, tepatnya samping Apotik K24, lumayan dekat perempatan jadi yang menggunakan mobil agak sedikit sulit mencari parkiran.
Warung buka dari jam setengah enam atau jam 6 sore, sampai jam 12 malam, kalau lagi laris jam 11 saja sudah tutup. Saran Bapaknya kalau kesana diatas jam 10 malam jadi warungnya sudah sepi dan sudah tidak ada antrian. Ga ngantri tapi bikin gendut dong pak makan jam segitu.


 

Selasa, 11 Februari 2014

PHK Bukan Akhir Dari Segalanya...

19 Desember 2011 hari pertama saya masuk kantor setelah cuti melahirkan, ingat sekali saat berangkat kekantor saya menangis karena tidak tega meninggalkan Kinnara, saat saya cuti saya selalu berdoa meminta petunjuk kepada Alloh karena saya bingung antara ingin berhenti bekerja atau terus bekerja. Berhenti agar bisa menemani Kinnara dan terus bekerja karena saya masih memiliki impian pergi umroh bersama mama tercinta.
22 Desember 2011, saya dipanggil Ibu Direktur, yang mana ternyata Ibu Direktur tersebut masih ada hubungan saudara dengan suami saya. Saya juga baru tahu setelah menikah dengan suami saya. Diruang meeting tiba-tiba beliau memberikan selembar kertas isinya saya diputus kontrak karena posisi saya tidak dibutuhkan kembali, kertas kedua berisi fotocopyan slip setoran pesangon ke rekening saya. Saya diam beberapa saat,saya berpikir, timbul pertanyaan saat saya cuti melahirkan ada pegawai baru yang masih saudara dengan si Bu Direktur dan job desk dia sama seperti saya bahkan buku kartu nama klien diambil sama dia kok ini diputus kontraknya karena posisi saya tidak diperlukan? Hati ini merasa diperlakukan tidak adil tetapi saya ingat mungkin ini jawaban dari Alloh, Ikhlas saja saya terima. Tetapi yang membuat saya sebel si Ibu Direktur berkata "saya dulu juga mengalami seperti raras kok" dalam hati saya kalau mau mecat pegawai ga usa pake acara sok senasib toh saya juga ga sedih,toh saya juga tau kalau anda secara pribadi tidak suka dengan saya. Saya memang orangnya kalau benar ya berkata benar kalau salah ya salah. Maaf ya bu memang kita tidak sepaham karena saya tidak bisa bermuka manis. 
Karena di wanti-wanti sama Bu Direktur kalau ditanya orang jawabnya mengundurkan diri ya, kalau ditanya teman kantor juga iya. Baiklah saya kali ini nurut Ibu saya menuliskan email perpisahan ke teman-teman kantor bahwa saya ingin merawat anak saya dirumah sehingga saya resign. Sampai ditanya teman-teman lainnya juga jawabnya resign. Dalam hati saya gapapalah toh suatu saat akan kecium juga kebohongan saya.

Saya pulang dengan hati bahagia, karena bisa dirumah menemani hari-hari bersama Kinnara dan bersyukur Alloh memberikan jawaban dari doa-doa saya.
Tapi disisi lain saya masih punya impian untuk mama, pikir saya pasti nanti ada jalan. Toh suami saya juga membebaskan saya untuk melakukan apa saja.
Awal dirumah saya jualan baju bayi, emang dasar saya tu ga bakat jualan yang ada bajunya dibukain terus dipakein ke Kinnara hahahhaha
Terus saya coba aktif di posyandu, sharing berbagi ilmu dari seminar-seminar yang saya ikuti , sampai pernah ngajar origami di PAUD terdekat. 
Biasa bisa cari uang sendiri akhirnya saya pingin sekali serius di suatu bisnis, nyemplunglah saya di bisnis MLM, sebenernya ini bisnis bagus banget karena saya juga sudah merasakan bonus yang lumayan, cuma namanya juga bisnis ya kita tidak bisa anteng terus dapat uang. Kita pasti kudu kerja terus sehingga suami ngomel-ngomel hahahahaha.. katanya saya terlalu sibuk sama bisnis sehingga anaknya suka ga diperhatiin. Namanya juga bisnis jaringan pasti kudu standby sama HP. Jadilah saya perlahan mundur di bisnis ini.
Suatu ketika saya bilang ke mama "mah aku belom bisa nyenengin mama, apalagi bawa mama umroh", mama jawab "liat kamu umroh mama uda seneng, yang mama pinginin bukan berangkat umroh nduk, tapi lihat kamu kerja apalagi jadi PNS, mama nyekolahin ampe sarjana mosok dirumah tok"

Jujur saat itu saya bingung sekali, karena memang saya sudah malas sekali ikutan PNS, secara saingannya ratusan orang, peluangnya sangat kecil, apalagi otak saya pas-pas an hahahhaha.. 
Ditahun 2013 negara ini dipenuhi dengan pengumuman pembukaan CPNS diberbagai kementrian dan non kementrian, mama selalu mengingatkan saya untuk ikut seleksinya. Kali ini saya nurut mama, mencoba peruntungan. Diotak saya niatnya ikutan CPNS karena ingin mewujudkan keinginan mama. 
Ada beberapa 3 lembaga non kementrian yang saya ikuti, dan yang 2 gugur dites awal, hanya satu lembaga non kementrian yang saya lolos dari tahap demi tahap. 
Saya ingat saat itu mama sedang sakit dan harus ke Jakarta karena dirujuk ke Prof. yang lebih ahli untuk menangani penyakitnya. 
Jadwal Tes Wawancara pun tiba,wawancara dilakukan di Jakarta di daerah Halim. Pagi itu saya sudah menyiapkan semua makanan untuk mama, dan saya pamit ke mama minta doa agar saya bisa menjawab semua pertanyaan dengan baik, sambil saya cium tangan mama. Mama berkata "iya nduk mama doain, dilancarkan semuanya"
Saya melewati serangkaian tes wawancara, cek dokumen dan cek urine. Sesampai dirumah mama tersenyum dan berkata "Terimakasih ya nduk udah mewujudkan keinginan mama", saya hanya menjawab "smoga lolos ya mah biar kecapai apa mau mama, biar anaknya ada yang PNS", mama jawab "ho oh nduk, syukur-syukur iso di Cilacap ya"

Dan ternyata, keesokan paginya setelah sholat subuh mama pamit, tugas mama menjaga dan merawat anak-anaknya telah usai. Kenyataan pahit yang harus saya alami. Tetapi saya bahagia mama akan bertemu dengan papa disurga dan saya diberi kesempatan untuk merawat beliau di hari-hari terakhir.
Tiga hari setelah mama meninggal, hasil seleksi CPNS diumumkan dan saya DITERIMA dan ditempatkan di kota kelahiran saya yaitu CILACAP.
Saya langsung menangis, bahagia campur sedih, saya berkata "Mah, impian mama terwujud dan pas banget sama keinginan mama, saya diterima jadi CPNS dan ditempatkan di Cilacap"
Saat itu meledak tangisan saya, andaikata mama ada pasti beliau bahagia sekali, teringat saat saya wisuda sarjana beliau memeluk saya sambil berkata "Terimakasih ya nduk uda mewujudkan impian mama". Dulu mama cuma bermimpi anaknya sarjana karena mama hanyalah lulusan SD. Impian mama memang sederhana tapi kerja keras mama untuk menyekolahkan anaknya bukan hal yang biasa.
Dari sini saya mendapatkan nilai kehidupan, Alloh selalu kasih yang terbaik untuk umatnya. Mungkin dulu jika saya tidak dipecat saya tidak akan bisa jadi PNS, tidak belajar soal bisnis, tidak bisa merasakan hari-hari bersama Kinnara, tidak bisa merasakan merawat mama saat sakit.
Tapi inilah hidup, kita tidak ada yang tahu jalannya seperti apa.
Saya selalu suka dengan kata-kata ini :

Alloh SWT always has 3 replies to our prayers :
- yes
- yes but not now
- I have a better plan for you
There's never a NO

Dan, itu nyata teman.. Berdoalah kepada Alloh maka kita akan diarahkan ke jalan yang tepat.
Terimakasih untuk Bu Direktur yang memecat saya, walaupun saya kehilangan pekerjaan saya bukan karena kinerja saya yang buruk, tetapi saya bersyukur saya bisa menemukan jalan yang lebih indah.
Terimakasih Ya Rabb telah memberikan jalan cerita yang berliku, membuat saya lebih dewasa dan selalu mengingat Kebesaran-Mu.




NB :
Tulisan ini bertujuan untuk menginspirasi yang baca :)

Selasa, 04 Februari 2014

Floating Market Lembang

Kali ini saya melakukan liburan mendadak, tiba-tiba pingin pergi keluar kota, akhirnya diputuskan pergi ke Lembang. Sesampainya di Lembang ada tempat wisata namanya Floating Market.
Konsepnya seperti pasar terapung, ditengahnya ada danau dan disisi pinggirannya ada kapal bersandar yang ternyata kapal tersebut adalah penjual makanan. Berbagai macam makanan tersedia, ada siomay, sate kelinci, pempek-pempek, bakpau, serta makanan khas jawa barat. Minuman tradisional seperti bajigur , bandrek juga ada.
Uniknya, jika kita ingin membeli makanan harus menukar uang rupiah kita dengan koin Floating Market, koinya ada mulai dari 5000 hingga 100.000 ribu, lucu kan jadi berasa mainan pasar-pasaran bareng anak kecil dirumah, bedanya ini makananya beneran.
Disitu juga tersedia meja kursi berderet-deret, dan saat makan kita merasakan sensasi goyang-goyang seperti makan diatas kapal. Untuk urusan perut pokoknya terpenuhi deh.
Tiket masuk ke Floating market hanya 10.000 rupiah per orang, dan kita mendapatkan free minuman dengan cara menukarkan tiket masuk tersebut. Ada 3 pilihan minumannya kopi, kopi susu atau lemon tea.
Tempat ini sangat tepat jika mengajak keluarga karena sepertinya memang diperuntukan untuk liburan keluarga. Berbagai wahana air seperti perahu yang didayung, ada juga perahu yang digerakan dengan menggenjot seperti naik sepeda dan ada lagi wahana air lainnya. 
Untuk anak-anak ada area bermain ATV, area permainan anak, area memberi makan kelinci dan area bermain flying fox.
Disini juga banyak gazebo yang siap digunakan untuk kongkow-kongkow sambil menikmati udara yang sejuk serta pemandangan yang indah.
Ada juga kebun sayuran, bagi yang suka berkebun bisa membeli benih disini.
Mushola disana cukup bersih, mushola dibagi 2 khusus perempuan dan laki-laki hanya saja tempat wudhunya terbuka jadi jika perempuan yang berhijab lumayan repot. 
Dan mushola laki-lakinya berada di atas air jadi jika sholat sedikit goyang-goyang.
Tapi tempat ini sangat menyenangkan , pokoknya otak jadi fresh setelah kesini.

Alamat Floating Market
Jl. Grand Hotel No. 33 E, Lembang
Bandung Barat

Joyeux Anniversaire..

Hari ini umur saya tepat 29 tahun, hari yang tidak ingin kunantikan setelah kepergian mama.. Sedih rasanya, mulai terasa bahwa saya sudah tidak memiliki kedua orang tua saat saya berumur 29 tahun. 
Ulang tahun pertama tanpa mama.. 


Alloh sangat sayang kepada saya, karena Alloh memberikan suami, kinnara, mama mertua, papa mertua , saudara ipar yang mampu mengobati kesedihan, menyadarkan saya bahwa saya mempunyai keluarga yang luar biasa selain keluarga kandung saya.

Terimakasih Ya Rabb telah menghadirkan keluarga yang hebat untuk saya.. papa mama mertua yang mampu menggantikan papa mama saya..